Today's Status

"Siap-siap libur panjang lebaran!"

February 5, 2011

Romantika Pengangguran

Romantika Pengangguran

Minggu Malam – 20 Juli
“Kita putus!” cewek gua mendadak bilang begitu. Ya gua kaget lah...

“Kenapa, beb? Kok kita putus?” gua bertanya karena gak ngerasa salah.

“Masih nanya lagi, nggak sadar apa status lo gimana? Nggak nyadar keadaan lo udah gimana?” cewek memang penuh misteri, sering banget ngajak cowoknya main tebak-tebakan.

Kita berdua hanya saling diam. Gua diam, tapi otak gua berpikir keras.


Sabtu Malam – 19 Juli
“Ini kayanya bagus deh, beb. Beli yuk.” Cewek gua menunjukan sebuah kaos merah yang harganya sangat tidak wajar untuk kaos kucel jelek begitu.

“Gila deh, ini kaos harganya parah bener. Lima ratus ribu, padahal sama kaos yang di poncol masih bagusan yang di poncol.”

“Ih beb, ini kan mereknya terkenal. Kan di impor langsung dari Amerika sono. Kamu nggak fashion minded nih.” Cewek gua mengambil kaos merah itu dan memberikannya ke gua.

“Yah, kalo gini kita beli di poncol aja deh beb, ukuran sama model sama tapi harganya 50x lipat lebih murah dari ini.” Gua meletakan kembali kaos itu di tempat semula.

“Tapi kan yang di poncol nggak ada merknya. Ini bagus tau beb... warna sama modelnya lutchu!” dia mengambil kembali kaos itu dan memberikannya ke gua.

“Kalo soal merk entar kita suruh aja orang poncol pasang label yang sama. Kan gampang kan. Gak perlu repot dan murah.” Gua meletakan pakaian itu lagi ditempat semula.

Cewek gua langsung cemberut, mukanya udah kaya orang lagi ngeden di WC. Kemudian dia balik kanan langkah tegak maju, jalan. Pergi dari toko itu.


Jumat Malam – 18 Juli
“Cintaku tak akan pernah pupus dimakan waktu kok, beb. I love you forever pokoknnya!” cewek gua berkata dengan penuh keceriaan dari telepon.

“Aku juga cinta sama kamu, mau kamu jelek kek, mau kamu miskin kek, mau kamu janda kek, aku pasti cinta mulu sama kamuuuuuu... i lop yu puuulll!”

“Iiiih, bebeb, bisa aja... akyu jadi malyuuuh, uh... hihihi...”

“Kamu kalo lagi begitu ngegemisin deh... aku jadi tambah saya sama kamu.”

“Iiiih gombaaaaal deh kamu beb. Gombal-gombal-gombal.... Aaaaahhh, hihihihi...”

“Hehehe...”

“Beb, malem minggu kita makan di Sushi Tei yuk...!”

“Aaaaah, aku nggak suka makan-makanan mentah.”

“Yaaaah, enak tau beb... kan kamu waktu itu pernah nyoba, masa mendadak gak suka?”

“Iya, mendadak udah gak suka makanan mentah... kemaren waktu itu abis makan disana, paginya aku sakit. Kayanya aku alergi makanan mentah den beb.”

“Yaaaaah, abis enak sih... terus kita malem minggu ngapain dong?”

“Midnight aja yuk...”

“Boleh... nanti kita malem minggu midnight di Grand Indonesia ya, kita nanti pilihnya yang Satin Class biar romantis gitu, hihihi... kamu ih, bisa aja ngajak malem mingguan nonton romantis.”

Gua hanya terdiam tanpa kata... karena besok malam uang bakalan ludes lebih dari dua ratus ribu. Uang gua kan udah tinggal dikit.

“Ya udah kalo gitu, nanti kita ketemuan besok ya beb.” Kata cewek gua memecahkan bengong gua. “I love you always!”

“I love you too..!!”

“Cinta ku padamu sampai akhir zamaaaaaan...”

“Aku cinta kamu sampai kiamaaat...”

“Dunia milik kita berduaaaaa...”

“Yang lain ngontraaaaaak....”

“Love you, love you, love youuuu... muuaaach muuuaach... muuaaaach.”

“Sayang kamu, sayang kamu, sayang kamu... muuuuuuaaaachhh...”

“Bye beb ku sayang, honey bunny sweety...”

“Byeeeee...”

“Nanti jangan lupa isiin aku pulsa Simpati 200 ribu aja, aku mau telponan sama sepupu ku yang di mesir. Bye, beb, love you... muach!”

Dan telepon pun ditutup... gua terdiam...


Kamis Malam – 17 Juli
Kita berdua baru aja turun dan menuju ke sebuah tukang nasi goreng pinggir jalan. Bus yang kita tumpangin tadi penuh banget, hawanya hawa neraka, jalannya lelet banget, kena macet pula, terus kita berdua berdiri dari awal perjalanan sampe turun.

“Sebel ah, biasa juga kamu jemput aku pake taksi, kok belakangan ini jemput aku naek bus mulu... aku kan gak tahan bauuuuu... kenek itu tuh, bau badak. Bener-bener deh baunya. Neraka jahanam!”

“Ya sabar aja sih beb, besok-besok kita juga bakalan naek taksi lagi.”

“Ninja kamu mana? Kok gak pernah dibawa lagi?”

“Lagi di bengkel beb, lagi dibenerin.”

“Selama dua minggu? Emang apanya sih yang rusak?”

“Yaaaa, aku kan mau benerin sampe full.” Padahal kenyataanya gua gak punya cukup duit buat benerin tuh motor.

“Kita makan di sono aja tuh, Solaria. Nasi goreng smooked chikennya enak.”

“Disini aja, sama-sama nasi goreng juga.” Gua menahan lengan cewek gua, karena dia udah mau bergerak ke tuh restoran aja.

“Ih tapi disitu kan enak, kita biasa kalo malem mingguan makan disana.”

“Lah, ini kan malam jumat.”

“Iiiih, gak apa-apa deh beb...”

“Udaaaah, nanti aja pas malem minggu kita makan disana. Disini juga enak kok nasi gorengnya. 8000 udah ampe kenyang.”

“Tapi aku maunya disanaaaa... aku udah akrab banget sama nasi goreng disana. Kalo yang ini belum kenalan. Adaptasi lagi doooong...”

“Makannya kenalan dulu, aku aja lebih suka makan nasi goreng yang ini kok, soalnya kenapa,”

“Murah?” cewek gua langsung nyeletuk aja.

“...soalnya enak. Teruuuusss... lebih murah, hehehe...” gua nyengir kuda, padahal dalam hati ngenes banget. “Yuk, disini aja yuk. Lagian Solariannya kayanya lagi full tuh, kamu mau makan berdiri?”

Cewek gua tampak dilema, namun akhirnya ia nurut untuk makan nasi goreng dipinggir jalan.

20 menit setelah makan.

“Ih enak deh say nasi gorengnya. Bener apa kata kamu, nasi gorengnya enak...” cewek gua berkata sambil memeluk gua dengan senyuman termanisnya.

“Iya kan, siapa dulu yang rekomendasiin.”

“Iya, deeeeeh... apa sih yang nggak cowok aku yang ganteng ini gak tau. Kamu kan selalu tau ajaaaa, hihihi... makin cinta deh, heheheh...” gua mendapatkan satu kecupan dipipi. Bahagia rasanya...

Begitu bahagia karena bisa membuktikan kalo makanan disini lebih enak dari pada yang di restoran sana. Dan apa lagi dia kayanya jatuh cinta sama nasi goreng ini, maka besar kemungkinan dia bakalan seneng banget kalo gua ajak makan lagi disini.

“Ya udah, nanti pas malem mingguan kita makan disini aja lagi, kan enak kata kamu.”

“Nggak! Tetep Solaria.”


Selasa Sore – 15 Juli.
“Maaf kan saya, karena perusahaan ini sudah tidak sanggup lagi berdiri maka terpaksa kalian kami pecat. Karena kami sudah tidak sanggup lagi menggaji kalian.”

Gua syok... pekerjaan yang sudah pewe banget gua nikmati kini mendadak harus hilang. Perusahaan ini akan gulung tikar hanya karena permainan saham. Gua dan temen-temen kerja gua mendadak lesu mendengar kabar duka ini.

“Kalian bisa mengambil uang pesangon dan gaji terakhir kalian mulai besok.”

Gua berjalan lesu dipinggir jalan yang ramai dengan kendaraan kena macet. Meratapi nasib bahwa pekerjaan gua sudah tidak ada lagi, tabungan udah tinggal dikit karena 3 bulan yang lalu gua pake buat beli motor Ninja yang parahnya rusak karena kecelakaan 3 hari yang lalu. Sehingga membuat tabungan gua makin tipis lagi untuk biaya perbaikannya. Kini gua harus mendapati nasib kalo gua di PHK. Kenapa ini terjadi? Padahal gua berharap bisa mulai ngumpulin duit lagi kaya waktu gua nabung buat beli motor. Gua nabung lagi buat biaya kawin, tapi sekarang duit darimana coba datengnya. Dan tabungan gua juga tinggal dikit... ini kiamat!

Ponsel Motorola V3i gua mendadak berbunyi. Bebeb Calling. Gua membuka flip dan menjawabnya.

“Hai beb...”

“Bebeb ku, jemput aku dong... aku tunggu di kantor aku yaaaa... naik Taksi Blue Bird aja, kalo yang express aku kurang sreg. Okay! Aku tunggu ya, love youuuu!”

Gua menutup flip ponsel gua dengan lesu, menyadari bahwa gua seperti agak bisa melihat masa depan... bahwa gak lama lagi kesialan berikutnya bakalan menimpa gua.


Senin – 21 Juli
Gua duduk sendirian di jendela kamar gua, menatap langit yang gak ada bintangnya, gak ada bulannya. Langit apaan nih... gak enak diliat.

Seharian ini gua Cuma dirumah aja, maka juga seadanya. Indomie sama nasi aja. Nggak ada orang yang biasa nelpon gua dengan cerianya.

Gak ada lagi acara malem mingguan...
Gak ada lagi Sushi Tei.
Gak ada lagi Sabtu Solaria.
Gak ada lagi Satin Class.
Gak ada lagi jemputan taksi...
Gak ada lagi pekerjaan...
Gak ada lagi pacar...

Gua secara resmi menyatakan diri gua sebagai seorang jomblo berumur 29 tahun yang pengangguran... Nasiiiiiib-nasib.


Jumat Sore – 25 Juli
Gua akhirnya berhasil memperbaiki motor ninja gua. Karena gua sekarang pengangguran, dan dari pada gua Cuma ngabisin bensin buat ngeluntang-ngelantung gak jelas mendingan gua pake buat ngojek aja. Kan belum ada tuh tukang ojek yang pake motor ninja. Pelanggan pasti bakalan seneng.

Disebuah perempatan dipinggir jalan, gua dengan sabar menunggu dan menawarkan jasa ojek ke para penumpang yang baru turun dari bis. Namun entah kenapa kok gak ada yang mau ya? Apa emang karena tampang dan motor gua tidak mencerminkan tukang ojek sejati? Masa iya sih? Kacau dah... gua butuh makan nih, dan untuk makan gua butuh kerja, dan untuk kerja sekarang gua harus pake motor buat ngojek.

“Mas, ojek ya?” Salah seorang cewek berpakaian kerja mendekati gua.

“Iya, mbak. Mau kemana?” gua dengan sigap memasang helm. Asik-asiiiik, ada costumer, beeeeuh, keren bener istilahnya, wuakakakak...

“Jalan Cempedak 5 mas.”

Ah gua tau tuh daerah mana, lumayan jauh sih dari sini.

“Ayo mbak...” gua menawarkan helm ke mbaknya. “Pake helm dulu ya mbak, biar kalo jatoh palanya gak kenapa-kenapa.”

Si mbak-mbak cantik itu menurut, ia menerima helm pemberian gua dan memasangnya. Dan kita pun melaju menuju jalan cempedak. Perjalanannya lumayan lama karena harus lewat daerah macet. Tapi biarlah, yang penting dapet penumpang, cewek cantik lagi. Plus bonus tangannya dari tadi pegang pundak gua mulu, hihihi...

“Kerja dimana mbak?” Gua mencoba membuka obrolan secara casual.

“Dia Bank Mandiri.” Jawab mbak itu dengan manis.

“Waaah, enak dong mbak kerja disana.”

“Aaah mas, biasa aja tauuu...”

“Emang lulusan fakultas apa?”

“Manajemen.”

“Oooooh, kuliah dimana mbak?”

“UI.”

“Wah, temen saya dulu juga ada yang kuliah disitu tuh, ngambil manajemen juga. Namanya Dion. Kenal nggak mbak?”

“Oooh Dion, yang mukanya kaya Kyuhyun versi cokelat ya?”

“Hahaha, bener mbak.”

“Kalo Dion yang itu mah saya kenal, soalnya kan SMAnya bareng.”

“Haaaah? Masa sih mbak?” Gua agak terkejut dikit... busyeeeet dah, kok bisa.

“Loh, emang kenapa mas?”

“Saya kan juga satu SMA sama Dion.”

“Lah, berarti mas satu SMA juga dong sama saya. Kok saya nggak pernag ngeliat mas sih?” Nada suaranya menandakan kalo dia tidak percaya saya satu SMA sama dia.

“Kita nggak pernah ketemu kali.” Kata gua.

“Iya juga sih, secara waktu itu angkatan kita kan sampai 12 kelas. Banyak banget.” Dan pembicaraanya berikutnya sudah tidak pakai saya kamu lagi, kita sudah berbicara layaknya seorang temen. “Betewe, elo kok ngojek motornya canggih amat. Ninja.”

“Keren kan, belum ada tukang ojek motornya ninja, hahaha...”

Si cewek itu hanya tertawa kecil. “Iya-iya, kalo semua tukang ojek motornya ninja, gua bakalan betah deh naik ojek, hahaha...” dia ikut menimpali.

“Bakalan makmur tuh Kawasaki motornya dibeliin semua, hahaha...”

“Hahaha... tapi serius, elo emang tukang ojek?”

“Sekarang sih iya, dulunya kagak. Gua pengangguran sekarang. Pengangguran kan butuh makan, untuk makan butuh uang, buat dapet uang butuh kerja, ya ngojek deh gua.”

“Elo dipecat?”

“Bukan, perusahaan gua bangkrut."

“Emang elo kerja di perusahaan apaan?”

“Kaya perusahaan komoditas gitu, masalah saham-saham gitu.”

“Elo orang ekonomi ya?”

“Bukan, gua anak Advertising.”

“Kok kerja disitu?”

“Udah kerja sebelum gua lulus kuliah, pas lulus gua juga udah mulai enakan kerja disana. Tapi perusahaannya sekarang malah bangkrut.”

“Temen gua ya, ada yang lagi baru buka perusahaan advertising gitu deh. Elo ngelamar aja disana. Kan cocok sama bidang lo juga kan. Nanti bilang aja elo temen gua dan gua yang nyuruh lo ngelamar disana.”

Perjalanan motor gua akhirnya selesai dan berhenti di rumah sang cewek. Gak terasa gara-gara dari tadi ngobrol. Si cewek itu turun dari motor dan melepaskan helm, bener-bener cantik euy.

“Jangan lupa ya, elo ngelamar kesana.” Dia sejenak merogoh-rogoh tasnya kemudian mengeluarkan selembar uang 10 ribuan dan sebuah kartu nama. “Kebetulan gua ada kartu nama temen gua itu, nih lo pegang aja, alamatnya ada disitu.”

“Nih, elo gak usah bayar aja.” Gua mengembalikan 10 ribuan dia.

“Loh kok?”

“Udaaah, anggap aja gua jemput temen.”

“Hehehe... baik amat.” Dia tersipu malu. “Kalo gini, sering-sering aja jemput gua, kan lumayan gratisan. Hehehe...”

“Boleh aja... kalo gak ada yang ngelarang.”

“Nggak ada kooooook.” Cewek itu berkata sambil tersenyum manis. Gila ya, kok bisa skip sama cewek secantik ini waktu SMA dulu.

“Oke. Kalo gitu semuanya bisa diatur.” Gua berkata dengan penuh kebahagiaan. Dan berikutnya gua pun mengulurkan tangan. “Karel.”

“Bianca.” Kita bersalaman.

“Makasih ya atas informasi jobnya.”

“Makasih juga atas ojek gratis dengan motor kerennya, hehehe... Bye, Karel!”

“Bye, Bianca!”

Bianca pun masuk ke rumahnya bersamaan saat gua balik dan meninggalkan tempat itu. Ada 3 hal yang gua ketahui hari ini. Pertama, bahwa gua sebentar lagi gak bakalan jadi pengangguran lagi. Kedua gua kenalan sama cewek cantik yang ternyata teman sekelas gua sendiri. Ketiga gua tahu bahwa gua bakalan sering ke rumah Bianca.

Haaaah, sore ini indah...



Created By : Ellious Grinsant

Note : #1st Winner Snowpiercer Movie Review National Competition

Related Posts

There are 18 comments on post : Romantika Pengangguran

Clara Canceriana said... (Reply)

hakakakaka~ awal yg indah akhir yg ngenes :P
sukses yaaaa buat lombanya

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Clara Canceriana

Itu ceritanya alurnya dari awal ketengah itu beralur mundur, dari tengah ke akhir itu baru beralur maju.

Bagaskara Putra said... (Reply)

Hahaha bagus mas ceritanya XD
Pinter juga ngarang cerita hahaha

Gaphe said... (Reply)

sip-sip-sip... semoga beruntung sob!..
itu novel koq kisahku banget yah.. kesindir.. hahaha

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Bagaskara Putra

Makasih mas... hehehe...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Gaphe

Hahahah, kebetulan aja kali mas, wuakakakakak...
semoga bisa bernasip sama kaya yang dicerpen saya, ending yang bahagia, wuakakakak...

exort said... (Reply)

boleh juga cerpennya, semoga menang ya
anw sang cerpenis bercerita juga lagi buat kuis novelnya gratis, ga mau ikutan?

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ exort

Wah, benarkah mas? ikutan aaaaaaah, hehehehe...

Fairysha said... (Reply)

ih baguss ceritanya,,,,^_^
pasti kamu yang menang deh,, hehe,,,salama kenal el,...:)

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Fairysha

Hahahaha... semoga memang menang, hahaha...
Salam kenal juga Fairy.

Adi Chimenk said... (Reply)

aaaiiihh...dari hati sepertinya ini cerita..:)

klo dari hati biasanya menang kok..:)

fan said... (Reply)

ha ah ha.ceweknya matre tuh

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Adi Chimenk

Jiaaahahahah, emang dari hati gan, tapi ini murni fiksi, wuakakakak...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ fan

Yang pertama sih matre, tapi yang kedua kayanya sih kagak, hahaha...

Bagaskara Putra said... (Reply)

Tidaak, terimakasih karena telah membuat saya terhibur haha, btw cewe yang kedua keknya malah pelit hahaha

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Bagaskara Putra

Hahaha... itu cinta sejatinya tuh, bukannya pelit kok, tapi becanda, wuakakakaka...

Yozar ReMiXer said... (Reply)

Hai Ellious... Muup yah telat, Mudah-mudahan, kontes/kuis ini dapat diumumkan pada Sabtu 12 Februari 2011. Sila baca infonya disini http://boedjang-lapoek-mentjari-tjinta.blogspot.com/2011/02/peserta-kontes-boedjang-lapoek-mentjari.html

1mmanuel'Z-Note5 said... (Reply)

Hahaha... Ini fiksi bangeeeet.... Kenyataannya mana ada cewek lirik tukang ojek, plus mana ada tukang ojek punya motor kayak gitu.... Hahaha...

But nice story, ada bakat lu nulis cerita komedi.. Ngakak dari awal sampe akhir.... Btw dari tulisan2 yang gue baca selama ini, lu emang cocok banget nulis komedi..... :D

Post a Comment