Today's Status

"No Status"

April 4, 2011

Ini Bukan Soal Blackberry, Ini Soal Siapa Kamu Dimata Mereka

Source : www.wallpaperswide.com

Beberapa waktu lalu gua yang merasa bahwa makan di pinggir jalan merupakan salah satu wujud tindakan nyata dalam kampanye "Selebritis Keren Merakyat", makan sama temen kampus gua di bilangan Sarinah. Tadinya sih pengen makan Soto Ceker Ayam yang dimana gua nggak banget makan soto ceker ayam, secara ceker gitu loh, iiiiiih... no offense ya buat yang suka soto ceker ayam. Namun akhirnya kita beralih menjadi makan nasi goreng gila saja. Karena Soto Ceker Ayamnya penuh dengan orang.

Saat itu sih masih dalam fase "baru memiliki hape baru". Setelah makanan datang, kita langsung santap dan habiskan sehingga menyisakan piring dan sendok garpu saja. Sebenarnya berencana untuk menyantap piring dan sendok juga, cuma gua kasian ama pedagangnya. Lalu kemudian pembicaraan beralih mengenai hape baru gua dan berikutnya temen gua ini bertanya.
"Kenapa gak beli Blackberry aja, El?"
Dan gua pun menjawab dengan santai, seolah udah ribuan kali pertanyaan serupa ditanyakan.
"Enggak ah, males. Blackberry kan Hape Alay."
Temen gua yang merupakan salah satu pemuja Blackberry merasa tersungging. Dan lantas jadi bete.
"Ih, enak aja hape alay."
Gua pun menjelaskan alasan kenapa tidak membeli blackberry.
"Iya alay, karena banyak anak alay yang udah punya Blackberry, sampe tukang parkir kampus temen gua aja punya tuh Blackberry. Gua sih gak terlalu suka soalnya kegunaannya gak terlalu penting buat gua."
Teman gua itu pun kemudian menghela nafas, seakan masalah ketidaktahuan orang-orang akan hebatnya blackberry adalah tanggung jawabnya. Lalu dia pun mulai menjelaskan fungsi dan manfaat blackberry layaknya agen MLM berusaha memprospek downline. Dia bilang dengan blackberry dia bisa gaul sama teman-temannya, segala informasi bisa jadi update lewat blackberry. Terus soalnya kalo temen-temennya ngumpul dikabarinnya lewat BBM (Bahan Bakar Minyak), jadi kalo gak punya blackberry, dia jadi gak bisa BBM-an, jadi gak bisa update informasi, jadi gak bisa ikutan hang out kalo temen-temennya lagi pada kumpul. Terus katanya lewat BBM sering ada info lowongan kerja, jadi bisa ngebantu gitu. Dulu katanya ya, waktu dia belum punya blackberry dia jadi kaya orang bego, soalnya suka gak dikabarin kalo kumpul-kumpul, karena kalo mau hang out dikabarinnya lewat BBM. Terus jadi buta informasi dan lain sebagainya, dan seterusnya dan lain-lain.

Jadi selama istirahat setelah makan dia dengan semangat berusaha mendoktrin gua bahwa punya blackberry itu penting. Namun sayang, karena itu tidak mempan sama sekali bagi gua. Karena gua tetap merasa bahwa punya blackberry bukan berarti menjadi paling update atau gaul. Untuk bergaul sama teman-teman dalam dunia maya setahu gua yang lagi happening banget itu adalah Facebook dan Twitter. Dan ya jika pengen gaya gaul yang paling happening dan paling abadi, ya ketemu langsung. Untuk info lowongan kerja tanpa blackberry orang masih bisa update kok. Di internet banyak situs yang menyediakan update lowongan kerja. Bahkan Indonesiapun sudah punya koran khusus lowongan kerja. Jadi tanpa blackberry orang masih bisa nyari kerja.

Nggak bisa update informasi! Jika kamu merasa bahwa nggak punya blackberry sama artinya nggak punya akses untuk update informasi maka kamu adalah orang yang buta akan fakta bahwa informasi bisa didapat dimana saja dan lewat apa saja. Twitter menurut gua merupakan salah satu tempat dimana update informasi paling cepat terjadi. Lalu jika tidak ingin terlalu terburu-buru dan menyukai detil, maka ada koran yang bisa dibaca kapan saja dimana saja. Lagian ya kebanyakan informasi yang bergentayangan di BBM-kan seringnya sourcenya dari twitter juga, ya kaaaaan, hehehe... :p

Dan yang terakhir, yang menurut gua sebenarnya cukup mendefinisikan bahwa sebenarnya ini adalah tentang seberapa pentingnya kamu, bukan soal seberapa hebatnya fungsi blackberry dalam hubungan pertemanan kamu; temen gua bilang bahwa mereka kalo hang out seringnya kabar-kabaran lewat BBM-an, jadi kalo gak punya blackberry maka gak bisa BBM-an. Maka gak tau jugalah kalo ada acara kumpul-kumpul bareng temen. Ketika temen gua bercerita soal itu gua cuma berkata dalam hati; kasian amat dirimu, segitu gak pentingnya dirimu sehingga kalo hang out gak dikabarin cuma gara-gara gak punya blackberry. Karena jika diri kita dianggap penting dan berarti oleh teman-teman kita, maka kita akan selalu dikabarin kapanpun dan bagaimanapun caranya. Ini jelas memberikan kenyataan bahwa Siapa Kamu-lah yang membuat eksistensi kamu dimata teman-teman yang berpengaruh. Bukan Blackberry.
Jika kamu penting dan dibutuhkan maka orang akan berusaha menghubungi kamu dengan cara apapun. Entah pake BBM-an atau pake Jasa Kantor Pos pun akan dilakukan jika kamu memang benar-benar dibutuhkan. Kalo kamu penting dan teman-temanmu merasa kalo gak ada kamu gak seru, maka mereka akan menghubungi kamu entah lewat telpon kek, lewat SMS kek, lewat email kek, samperin ke rumah kek, dan lain sebagainya. Jadi kalo kamu nggak dikabarin hanya karena gak punya blackberry, yaaaa... mungkin kamu emang kurang penting. Hihihihi... :p

Butuh contoh bagaimana eksistensi seseorang bisa membuat orang lain akan berusaha menghubungi ataupun berkomunikasi dengan dirinya dengan cara apapun? Contoh kasus yang pernah terjadi ketika ada warga dari sebuah kota diluar Jakarta, berjalan kaki menuju Ibu Kota Jakarta hanya untuk bisa bertemu dengan Presiden. Atau bagaimana upaya Risvan Khan dalam film "My Name Is Khan" yang berusaha mati-matian untuk bertemu Presiden Amerika secara langsung hanya untuk mengatakan bahwa dirinya dan anaknya bukanlah Teroris.

Alasan-alasan diataslah yang membuat gua akhirnya tidak pernah tertarik untuk membeli blackberry, kecuali dibeliin, hehehe... karena sebenarnya blackberry hanyalah cara lain dalam berkomunikasi dan bergaul. Apa yang ditawarkan blackberry kita bisa nikmati di tempat lain dengan cara yang lain namun dengan fungsi dan makna yang sama. Tapi ini bukan berarti gua melarang kalian untuk mempunyai blackberry ya, karena jika memang kalian merasa membutuhkan ya silahkan saja.
Namun jika kalian merasa tanpa blackberry kalian nggak bisa bergaul dan berteman, atau diajak hang out sama teman-teman, maka seharusnya sih kalian mempertanyakan eksistensi kalian di mata teman-teman dan orang lain, hihihi... :p

Related Posts

There are 28 comments on post : Ini Bukan Soal Blackberry, Ini Soal Siapa Kamu Dimata Mereka

Freya said... (Reply)

Sama el. Gw juga sebenarnya ngga tertarik ama BB. Keknya lebih enakan pake Ipad haha, tapi akhirnya gw dikasih BB ama orang dan lumayan kerasa juga seh efeknya. Tp gw cm suka twitteran di bb hahaha. Malah jarang bgt pake BBM.

i-one said... (Reply)

sama,Gue juga gak punya BBM
bukan karena gak mau,tapi karena gak ada uang buat beli..haha

Gaphe said... (Reply)

SETUJAAAAAHHH.... hahaha... entah kenapa saya juga nggak terlalu tertarik dengan BB. setidaknya sampe sekarang. UDah banyak teman saya yang make, dan nyuruh saya make.. katanya sih biar gampang komunikasinya. Blah!.. alasan doank, orang tiap hari ketemu juga. Lagian kalo butuh kenapa nggak sms atau telepon sih..

nggak ngerti kenapa banyak yang seakan mendewakan BB ini.. padahal biasa aja sih..

Kencana said... (Reply)

Sama.... Saya juga gak punya blackberry. I'm Nokia person. Kedua HP saya sebelumnya Noki. Yang ketiga juga Nokia. Toh, fungsi utama HP itu cuma untuk SMS dan telepon 'kan? *shot*

Lagian BB gak praktis. Terlalu lebar, gak bisa dimasukin saku.

fanny said... (Reply)

saya juga gak suka ceker...ceker gitu lho...kan buat mengais tanah.

exort said... (Reply)

hidup non bb-iers
gw milih hp selain bb krn fungsinya bs lbh tepat buat gw, buat foto misalnya, foto pake bb ama ada yg bagus (kecuali buat foto narcis2an ala alay)

Itik Bali said... (Reply)

Hidup mbak Fanny!!!
Ini cerita soal BB atau cerita soal Soto Ceker ya?
Okey...saya membahas ini saja : soal nasi goreng gila..
aku sih suka nasi goreng, penggemar berat malahan. Tapi kalo aku makan nasi goreng trus gila atau nasi goreng yang dimasak sama orang gila ya nggak mau lah...

aku maunya nasi goreng BB
beli nasi goreng berhadiah BB
ada nggak ya? :D

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Itik Bali

Laaaah kok Mbak Fanny? Huhuhuhu...
meleng nih bw nya, hahaha...

Kalo beli nasi goreng berhadiah Blackberry mah mau bangeeeet, hahahaha....

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Freya

Hahahah, ane juga gak tertarik ama iPad loh kalo disuruh beli, kalo dibliin ato dikasih sih mau, hahahaha...
Lebih suka Galaxy Tab dari pada iPad.

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ i-one

Kalo gitu kita nasibnya agak-agak sama, hahahaha... :D

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Gaphe

Maklum mas, lagi musim sekarang, ntar juga kalo ada gadget yang lebih baru dan lebih keren bakalan ditinggalin juga tuh BB, wuakakakak...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Kencana

Dulu juga suka nokia, namun lucunya semua hape yang pernah saya beli merknya gak pernah nokia, habisnya merk lain model dan fungsinya suka lebih bagus, hahaha...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ exort

Setuju, make BB untuk foto profesional mah apa bagusnya... mendingan pake SLR aja langsung...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ fanny

Naaaah, itu dia salah satu alasan saya gak suka makan ceker, hahahah...

Aina said... (Reply)

saya juga gak suka ceker ayammmmm.... asik ada temennya,,, hehe...

Bagaskara Putra said... (Reply)

Betul tuh mas hahaha
Gak penting punya BB ato ngga yang penting seberapa pentingnya diri kita
Lagian kan BB juga mahal wkwkwkwk

ayastyas said... (Reply)

setuju eel....... tp NOKIA BAGUS kok thQ kencana 'n LO el plis deh HP apa ja klo di aniyaya ya mati juga lama''

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Aina Wuahahahah, kita setipe,,,, tos dulu ah, hehehe...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Bagaskara Putra

Iya, BB mahal... huhuhu, makannya gak suka, abisnya gak sanggup beli juga sih, hahaha...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ ayastyas

Hiii, Nokia modelnya udah jelek-jelek... Vivaz Pro dong, keren, wuakkakakakakak...

Noeel-Loebis said... (Reply)

saya sepakat sama anda, bnung ellious. BB menurut saya masih biasa aja walau dalam hati keceil sih pengeeeeeeen..... Huahahahahha....

Rose said... (Reply)

hemm yg paling baik komunikasi verbal deh...klo punya hape sekeren apa pun susah diajak ngobrol, hem setuju perlu dipertanyakan..korban teknologi, hehe

TUKANG CoLoNG said... (Reply)

BB juga sering hang. butuh pulsa banyak untuk paket BB unlimited. dan beberapa waktu sekali mesti di upgrade.

kalo gw sih emang perlu ya mobile iternet gt. tapi BB ga deh. gue lebih tertarik ama nokia n900. kameranya 12MP men! gw lebih tertarik kamera gt daripada internet. kalo beli poket, ribet. biar praktis ya pake hape berkamera. sayang harganya masih mahal. jadi ya ikhlas make telpon umum aja. :))

btw, kakak lo 1 fakultas dg gw ternyata. hahaha
dunia sempit banget

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Noeel-Loebis

Saya juga gak suka beli BB, sukanya dibeliin, hahahah...

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ Rose

Hihihi, betul banget. Aku padamu, neng Rose, hehehe... *jack lalu tenggelam.

Ellious Grinsant said... (Reply)

@ TUKANG CoLoNG

Kalo kamera sih gua punya, Cannon DSLR 1000D, karena gua berpikiran sebagus apapun kamera pada hape, tidak akan bisa menandingin baiknya kamera SLR atau yang benar-benar kamera. heheheh...

Ellious Grinsant said... (Reply)

Mencoba komen dengan menggunakan Open ID

adyth said... (Reply)

BlackBerry = baik untuk pemakai yg sedang belajar bergaul, FBan, twitteran. sementara utk pribadi yg menginginkan privasi tinggi ( kaum professional ) banyak menggunakan Iphone, Android & Windowsphone... melihat situasi saat ini pengguna BB lebih amatir dan disukai anak muda baru gaul. teknology BB sangat ketinggalan zaman di banding ponsel lainnya. di negara asalnya BB sudah tidak diminati karena BB sudah dianggap HP zaman Batu. hanya di negara 2 terbelakang BB masih diminati. termasuk Indonesia = Blackberry Nation = mulai dari pengemis, copet, maling, polisi, tukang parkir, alay, pegawai, mahasiswa, pengusaha dll memakai BB hanya karena ingin eksis utk gaul atau di gauli.

Post a Comment