Today's Status

"No Status"

January 29, 2012

Gua Suka Musim Kemarau

Kalo ditanya lebih milih apa, musim hujan apa musim kemarau? bagi gua secara personal gua akan memilih musim kemarau. Kenapa? walaupun panas matahari menyiksa tapi ada banyak manfaat bagi gua.
  1. Gua bisa pergi kapan aja tanpa perlu takut kehujanan.
  2. Pakaian-pakaian yang gua jemur cepet kering.
  3. Kalo melakukan aktivitas fotografi gua sangat tertolong karena sinar matahari memberikan pencahayaan yang baik.
  4. Gua bisa goreng telor di kepala botak yang telah memanas.
Emang sih ada banyak efek jeleknya; kekeringan, sulit air dan sulit lain-lain. Tapi dibanding musim hujan yang sepertinya belakangan ini memasuki kategori tidak wajar, gua akhirnya lebih memilih musim kemarau, karena akan cenderung aman dari masalah.
Coba kalo musim hujan datang, beuuuuuh, bisa setres gua. Ada beberapa dampak buruk yang menurut gua sendiri sangat mengganggu gua.


1. Banyak rencana gagal karena musim hujan.
Contoh :
Cewek : Beb, nanti sore kita nonton yuk, ada film baru tuh "Petualangan Grinsant". Banyak yang udah nonton, katanya seru banget
Cowok : Ayo-ayo! Temen-temen aku juga bilang filmnya bagus banget, calon pemenang Best Picture di Academy Award.
Cewek : Oke, kalo gitu kita ntar sore nonton ya.
Cowok : Oke, nanti aku jemput.
3 Jam Kemudian: Pukul 16.00
Cowok : Beb, ujan deres nih di rumah aku, gluduk dimana-mana, bumi gonjang-ganjing, terus gimana dong?
Cewek : Rumah aku malah udah banjir bandang nih. Tadi aku liat ada kapal lewat gang depan rumah aku.
Cowok : Terus nggak jadi dong, yaaaaah...
Cewek : Mau gimana lagi, abisnya ujannya deres banget sih.

2. Pakaian jadi lama keringnya.

Yes, gara-gara hujan yang tidak mengandung suhu panas, otomatis pakaian-pakaian yang dijemur semakin lama keringnya, bahkan cenderung jadi lembab. So not cool!

3. Banjir!
Kalo yang ini mah udah gak usah dijelasin lagi kaya gimana maksudnya. Semua orang indonesia juga tau apa itu banjir dan bagaimana mengesalkannya efek dari banjir.

4. Rumah gua jadi bocor.
Benar, karena hujan deras rumah gua jadi kebocoran air-air hujan, dan ini artinya gua harus kerja mengepel dan membersihkan air-air yang bocor itu setelah ujan berhenti.

Ngomong-ngomong soal hujan, gua pernah punya pengalaman super duper menyebalkan dan menyiksa. Jadi pada suatu siang hari yang mendung gua baru saja bangun tidur jam 12 siang. Gua yang merasa damai hatinya turun ke dapur untuk melihat makanan apa saja yang sudah tersedia. Ketika sedang asik makan, tiba-tiba temen gua sms kalo hari ini ada ujian. Otomatis gua syok! UAS akan berlansung jam setengah dua siang di Kampus gua di Selemba, Jakarta, sementara gua masih makan di rumah gua di Bekasi Timur nan indah permai.

Otomatis segala syaraf motorik gua bekerja secepat kilat untuk mempersiapkan diri gua. Begitu gua keluar rumah, hujan langsung mengguyur. Dan berikutnya gua terjebak dalam bus di jalan tol, dalam keadaan hujan deras, macet parah dan bocor dimana-mana. Eaaargh, saat itu benar-benar menyiksa! Bayangkan, gua terjebak macet selama 4 jam di tol. Gila gimana sih rasanya terjebak didalam bus yang hanya bergerak 1 meter perlima menit dengan udara yang pengap, hujan deras, sempit-sempitan dan bocor dimana-mana. Nyiksa banget pokoknya!

Gua yang normalnya bisa sampai di kampus dalam 1 atau 1,5 jam kini harus menempuh perjalanan selama 4 jam! Gua akhirnya nyampe di kampus jam setengah 4 sore, dan saat itu ujian sudah selesai. Untung aja nggak cuma gua doang yang telat ada puluhan orang lain yang juga telat akibat macet, banjir dan kehujanan. Jadi kampus memberikan ujian susulan bagi mereka yang telat.

Pokoknya gua nggak suka deh sama hujan. Biarpun hujan memberikan efek-efek rasa dingin yang membuat orang ingin melakukan sesuatu yang menghangatkan. Tapi dengan hujan banyak hal dan rencana menjadi gagal dan berantakan.
Tapi biarpun begitu, nggak bisa gua pungkiri kalo gua juga emang butuh hujan. Tapi tetep aja gua nggak suka.

Pesan Moral : Sedia Payung Sebelum Hujan!

Related Posts

There are 6 comments on post : Gua Suka Musim Kemarau

Andaka Pramadya said... (Reply)

tapi kaloooooo gak ada ujan juga susahh

Inggit Inggit Semut said... (Reply)

Wakwokwakwok caranya goreng telor ceplok di kepalanya orang botak gimana tuh?
Widihh btw jarak dr rumah lo ke kampus jauh juga ya

1mmanuel'Z-Note5 said... (Reply)

ntu cowoknya lebay yah bahasanya. bumi gonjang ganjing. agak geli gue bacanya. hahaha

catatannyasulung said... (Reply)

haha, yaelaaa.
kasian banget yg pacara.
gua sbnrny kurang suka jg ama ujan. suka ngeganggu aara
tapi mau gmn lg. ujan jg rejeki dr Tuhan :)

vie_three said... (Reply)

Wkwkwkwk......kalau rintik-rintik gerimis siy aku msih suka.tp kalau hujan diiringi bledek dimana-mana,bumi gonjang-ganjing gitu mah aku juga gak suka.apalagi sampe banjir.

nostalgia-90an said... (Reply)

yang enak tuh musim hujan tapi tidak hujan , jadi mendung dan sedikit angin sepoi2 tapi ga usah sampai hujan hehehhe

Post a Comment