Today's Status

"Menunggu film Alien Covenant. Tayang mulai hari rabu ini. Wohoooo!"

June 17, 2016

Hamba Tuhan Ngomong Bangsat


Gua suka kagum loh sama orang yang senantiasa mendekatkan diri sama Tuhan. Hebat aja orang kaya gitu, secara di dunia yang semakin sekuler ini udah semakin sulit menemukan orang-orang yang benar-benar mendekatkan diri sama Tuhan. Inget ya, maksud gua yang benar-benar dekat dengan Tuhan, bukan yang keliatannya dekat dengan Tuhan. Karena entah kenapa sekarang tuh banyak banget orang-orang yang ngaku rajin beribadah dan merasa dekat dengan Tuhan tapi mulutnya masih kaya sampah. Dan itu malah yang bikin gua lebih kagum lagi.

Gua beberapa kali ketemu orang yang rajin ibadah tapi kelakuan aslinya sampah abis. Ngomong negatif mulu sama orang, hobinya ngegosipin orang, seneng banget fitnah orang, ML ama pacarnya padahal nikah juga belom, dan sebagainya dan masih banyak lagi. Dan lucunya orang-orang kaya gitu bisa pergi ke tempat ibadah tanpa merasa malu akan perbuatannya yang telah mereka lakukan selama ini.

Atau gua ketemu orang di facebook yang seneng banget bikin status-status norak dengan konsep menggurui seakan dia adalah bapak dari segala ilmu pengetahuan dan opini di dunia ini. Eneg banget gua kalo baca tiap postingan facebooknya. Kadang-kadang bikin postingan dengan style kalimat “Hamba Tuhan”, tapi nggak jarang juga bikin postingan yang bernada bangsat. Lucunya lagi dia merasa bangga akan hal itu. 

Itulah sebabnya mengapa beberapa orang frontal yang berteman dengan gua di social media gua hide postingannya dari beranda gua. Sehingga ketika tuh orang-orang norak--yang hidupnya seperti katak di bawah tempurung--baru aja update status norak bin arogan terbaru, postingan dia gak akan muncul di news feed gua, yang manakalo sampe kebaca ama gua, kemungkinan akan menyulut emosi gua untuk membalasnya dengan reply-reply nggak kalah nyolotnya. Jadi daripada gua malah berantem, lebih baik gua hide aja update dari orang-orang macam itu, biar kebacanya kalo gua lagi gak sengaja berkunjung ke FB dia, yang mana biasanya umur postingannya udah sehari atau dua hari yang lalu.

Soalnya kenapa? Gua tuh eneg aja sama orang-orang macam begitu. ELU TUH SIAPA, NYET! Kalo emang elu orang bener dan cukup dewasa untuk paham bahwa menghakimi orang, suku, kelompok, agama, fenomena itu bukanlah tugas elo, nggak usah banyak gaya! Elu nggak usah sok-sokan ngurusin dunia seolah elu bertanggung jawab untuk membawa dunia ke jalan yang benar. Urus aja dulu hidup lo sendiri, udah bener belom?!

Atau macam ormas-ormas agama yang bisa membuat kerusuhan sambil menyebut-nyebut nama Tuhan dengan penuh tenaga. Setiap satu kerusakan yang dibuat, nama Tuhan disebut. Semakin banyak kerusakan, kekejaman atau kerugian yang dihasilkan oleh ormas-ormas tersebut, semakin banyak pula jumlah nama Tuhan yang disebut oleh mereka. Dan lucunya, setelah mereka selesai mengganggu kedamaian orang lain, membuat kegaduhan di luar sana, merugikan orang banyak, bikin rusak dimana-mana, mereka akan kembali ke rumah ibadah untuk beribadah.

Dengan melihat berbagai hal diatas, nggak heran kalo terkadang gua lebih menghargai orang-orang yang memang jarang ke rumah ibadah untuk berbagai alasan. Karena kenapa? Karena mereka malah menjadi manusia yang nggak MUNAFIK!
YES! Gua setuju!
Gua gak peduli apapun alasan seseorang untuk tidak rajin beribadah. Namun jika melihat model orang-orang yang gua sebutkan di atas, rasanya orang-orang yang jarang beribadah malah terlihat lebih baik daripada orang-orang munafik itu. Sebab mereka memilih untuk berada di satu sisi, walaupun mereka tahu itu salah. Mereka bukan tipe orang-orang munafik yang rakus. Bukan tipe orang yang menginginkan kepuasan duniawi, tetapi kepuasan surgawi jika tidak ingin dilepas. Mereka orang-orang yang tahu malu dan tahu diri bahwa: “Hidup gua nggak bener, gak usah deh gua sok suci.”

Gua sendiri malah kadang merasa ngeri sama orang munafik yang multitasking ini.
“Mereka rajin ibadah loh, tapi buat dosanya juga rajin. Mereka rajin menyebut nama Tuhan loh, tapi menghakimi ama ngejatuhin orang juga rajin. Orang-orang kaya gini urat malunya dimana ya?”
Bukannya nabi-nabi palsu modelnya kaya gini-gini juga ya? CMIIW.

Jadi buat elo-elo yang mengaku hamba Tuhan, coba elo-elo orang pada mulai ngaca deh. Udah bener belum muka lo di kaca. Udah bener belom tingkah laku lo? Nggak usah deh elu nyebut diri lo Hamba Tuhan kalo kerjaan elu masih ngomongin orang, masih suka bikin status-status norak bernada negatif sok ngajarin, masih suka menghakimi, masih suka ngerusak kedamaian orang lain, masih suka ngomong Bangsat! Karena kenapa cuy? Untuk orang-orang yang “ngerti”, manusia-manusia model kaya elo gini malah dijadikan bahan tertawaan! Elu nggak sadar, dari semua tingkah laku bangsat elu yang elu banggakan itu, ada jutaan orang yang duduk tertawa geli menyaksikannya. Cuma elunya aja yang nggak sadar.

Eh tapi, kalo tuh orang-orang norak pada baca postingan gua yang ini, ntar mereka jadi sadar dong. Terus orang-orang norak bakalan berkurang populasinya. Terus gua jadi gak punya bahan tertawaan lagi dong. Yaaaaaah...

“Jahat lo, El!”



regards,

Related Posts

1 comment on post : Hamba Tuhan Ngomong Bangsat

Dewi naoli said... (Reply)

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Post a Comment